Klik Gambar untuk PESAN & TEMPAH.

Sketsa di Ruang Sastera

Gagasan untuk menyiarkan karya pelukis pada halaman majalah sastera (menerusi sketsa) sudah lama Tongkat* dan aku timbulkan semasa kami di kota New York lagi pada tahun 1970. Jadi, apabila Dewan Sastera mulai dicetak, aku dan dua tiga orang teman terus saja diberi tugas (bagi pihak pengarang) untuk memilih dan mengumpulkan hasil seni lakaran/grafik sebanyak mungkin daripada kalangan pelukis, mahupun pelajar seni lukis tanah air.

Mengumpulkan karya tersebut kerja mudah dan bayaran honorariumnya bisa diatur. Bagaimana kalau karya asli pelukis tertentu itu (entah bagaimana) hilang? Siapa yang akan bertanggungjawab? Tetapi pertemuanku dengan pihak sidang pengarang Dewan Sastera kelmarin, sebenarnya menyentuh sesuatu yang lebih penting.

Aku meletakkan syarat. Jangan lagi menganggap lakaran/sketsa itu sebagai ilustrasi/penghias/pemanis/penempel ruang kosong semata-mata! Sudah sampai masanya kita mengangkat dan menghargainya sebagai hasil karya seni lukis jua. Berikan satu muka penuh untuk sekeping sketsa, misalnya.

* Usman Awang

-CATATAN, halaman 273.

Sebarang pendapat? Sila kemukakannya di ruang komen.

Asyik Bercanggahan

Seniman umumnya berusaha sedaya upaya untuk mendekatkan, mengharmonikan dua perkara - sifat/sikap/pandangan serta 'skrip' yang tak sehaluan (ertinya: bermusuhan) dalam hidup ini; berusaha sekurang-kurangnya memberikan 'perimbangan rasa' dalam tantangan.

Tetapi, hidup kita sudah pun berabad-abad lamanya terbelah dua (dibahagi dua oleh berbagai-bagai ideologi/fahaman politik, ekonomi, budaya) hingga bersemaraklah sifat curiga, sikap memperkecil/menghina, sikap pilih kasih, sikap menyeleweng, dan berbagai-bagai sikap lagi.

Maka sebagai akibatnya, timbullah pembahagian 'dunia yang berat sebelah' kepada pemikiran Timur - Barat, pemikiran kampung - kota, pemikiran golongan kaya - golongan miskin, pemikiran sains - seni; pemikiran yang asyik bercanggahan atau dicanggahkan. Begitu juga otak kita ini, kalau boleh dibelah dua* saja - sebelah cenderung kepada sains, sebelah lagi cenderung kepada seni.

Bagaimana kalau seseorang anak itu suka kepada kedua-dua ilmu ini? Dan ingin membentuk dunia di atas landasan yang terbaik daripada kedua-dua jenis ilmu ini?

* Aku tidak hairan apabila orang sering bertanya kepadaku, sama ada aku memakai otak sebelah kiri atau sebelah kanan. Yang aku tahu, aku memakai seluruh otak.

-CATATAN, halaman 298.

Sebarang pendapat atau komen, sila kemukakannya di ruangan komen.

Twitter

Follow lamansesawang on Twitter

Rakan Catatan Latiff Mohidin

Catatan yang Lain

Ikut Melalui e-mel

Powered by Blogger.