Klik Gambar untuk PESAN & TEMPAH.

Tukang-tukang Kata

Bayangkan pada zaman dahulu, orang tua-tua kita dan tukang-tukang kata berkarya tanpa nama, tanpa sanjungan. Bayangkan, apakah yang akan dilakukan oleh mereka apabila hati terasa gundah, apabila fikiran terganggu oleh sesuatu hal yang benar dan indah?

Suatu cara untuk meringankan perasaan dan fikiran yang berat itu, kemungkinannya ialah mengubah ungkapan daripada bentuk peribahasa, tamsil, dan ibarat sampailah ke bentuk pantun dan pepatah; cukup dengan hanya menyusun/mengatur dua, empat, atau lapan patah kata; tetapi bukan semudah itu sebenarnya.

Ungkapan yang digubah harus cukup syarat yang ketat dari segi bentuk; harus dekat pada hakikat kebenaran hidup dari segi isi. Pantun dan pepatah harus mengandungi daya budi bahasa yang tinggi; harus berupaya mengutarakan kehalusan seni budaya dan kebijaksanaan hidup bersama.

Sesudah ungkapan diciptakan dengan sebaik-baik kata dan kaedahnya, maka datanglah saat-saat genting, iaitu ungkapan itu harus dihidangkan kepada orang ramai untuk dikecap, dirasa; didengar, dinilai. Kalaulah si juwita yang mendengar tiba-tiba tersenyum, tunduk tersipu-sipu, atau kalaulah seluruh sidang penghulu terdiam, kemudian menggeleng-geleng dengan riang, itu tandanya gubahan ungkapan tadi dapat diterima. Maka, Sang Pengolah pantun atau pepatah itu bolehlah menarik nafas lega. Karyanya sudah dapat diterima oleh masyarakat dan kini menjadi milik umum; suatu sumbangan besar, suatu nikmat sejati!

-CATATAN, halaman 111.

0 comments:

Post a Comment

Twitter

Follow lamansesawang on Twitter

Rakan Catatan Latiff Mohidin

Catatan yang Lain

Ikut Melalui e-mel

Powered by Blogger.