Klik Gambar untuk PESAN & TEMPAH.

Novel Pop - Novel Picisan, 1950-an

Garis pemisah antara karya popular dengan karya picisan itu terlalu halus. Dua unsur, iaitu laris dan seks disatukan. Tetapi jangan tanya sang pengarang, mengapa dia berbuat demikian? Alasannya banyak dan amat meyakinkan.

Antara alasan dan keterangannya termasuklah pertamanya, dia menulis mengikut selera dan kemahuan pembaca semata-mata untuk menghiburkan hati mereka (meskipun tidak sesuai dengan jiwanya sendiri.) Keduanya, kerana apa yang ditulis benar-benar berlaku (misalnya, Natrah Anak Angkat, Bilik 69, Anak Kiai). Alasan lainnya ialah sengaja menulis novel pop agar gagasan dan amanat kehidupan orang kita (dengan seribu satu masalah yang rumit) dapat difahami oleh para pembaca secara mudah! Misalnya Jalan ke Kota Bharu, Budak Beca, dan Judi Karan memang picisan. Tetapi, tidak menjadi halangan bagi mereka jika karya mereka itu dikategorikan sebagai roman picisan.

"Asalkan karya itu mendapat sambutan hangat daripada masyarakat; asalkan dapat difahami oleh pembaca tentang masalah sosial yang didedahkan." (Menurut Pak Sako)

(Menurut cerita Pak Keris tentang sambutan hangat ini, pernah berlaku sebuah novel kecil habis terjual 5 000 naskhah dalam tempoh hanya satu bulan, dan itu pun dengan sekali cetak saja!)

-CATATAN, halaman 34.


0 comments:

Post a Comment

Twitter

Follow lamansesawang on Twitter

Rakan Catatan Latiff Mohidin

Catatan yang Lain

Ikut Melalui e-mel

Powered by Blogger.