Klik Gambar untuk PESAN & TEMPAH.

Cerita tentang "CERITA"

Cerita tentang "cerita" ini, panjang ceritanya.... (Serpihan novel yang kubaca dalam Dewan Sastera tadi kuletakkan sebentar.)

"Amalan bercerita tidaklah datang begitu saja. Amat panjang sejarahnya. Jangka hayatnya sudah berabad-abad lamanya. Mungkin sekali amalan bercerita ini bermula dengan tujuan dan teknik yang amat mudah. Setiap kali si anak tidak mahu tidur, maka dikarang cerita lipur lalu didendangkan. Setiap kali si anak tidak berhenti menangis, diciptakan pula cerita seram (mantera). Daripada suasana begitulah agaknya, timbul amalan bercerita. Pada mulanya, hanya melalui lisan cerita diulang-ulang supaya senang diingat dan dituturceritakan kembali.

Setelah orang pandai membuat gambar melalui goresan/kalam, barulah cerita-cerita itu ditulis. Maka ditulis oranglah cerita binatang (fabel), cerita peri-peri (dongeng) dan dewa-dewa (mitos), cerita jenaka, dan sebagainya. Maka sejak itu, berkembanglah berbagai-bagai bentuk cerita, mungkin tidak lagi sebagai penglibur, tetapi sebagai nasihat, teladan, malah peringatan.

Cerita yang dikarang bertambah panjang jua. Setelah jemu dengan cerita tentang mahkluk di langit, orang pun beralih pada cerita tentang kisah raja-raja dan kerajaan mereka di bumi, iaitu dalam bentuk setengah dongeng, setengah sejarah. Maka terciptalah kaba dan hikayat. Apabila didapati unsur teladan melalui "dongeng-sejarah" dalam hikayat tidak memadai, maka dimasukkan pula unsur roman. Maka bersemaraklah pula cerita roman, daripada "roman asyik-mahsyuk" hinggalah kepada Bildungs Roman. Tak cukup dengan "cerita asuhan", maka dikarang pula "cerita suruhan" berunsur didaktif atau tenderz (yang berakhir hanya pada tahun 50-an pada zaman ASAS 50).

Ringkasnya, setelah melalui beratus-ratus cerita (yang amat) panjang - dari zaman Munshi hingga zaman Al-Hadi - barulah kita sampai ke cerita pendek atau cerpen yang dipelopori oleh Kajai, diikuti Ishak, Keris, sekarang oleh Shahnon dan A Samad Said."

(Serpihan novel A Samad Said berjudul Dengan Tanah tadi kucapai, kubaca kembali.)

-CATATAN, halaman 14-15.

0 comments:

Post a Comment

Twitter

Follow lamansesawang on Twitter

Rakan Catatan Latiff Mohidin

Catatan yang Lain

Ikut Melalui e-mel

Powered by Blogger.