Klik Gambar untuk PESAN & TEMPAH.

Waktu Bila Membaca Novel?

(Ketika melihat dua orang pengembara dari Eropah yang sedang asyik membaca buku di Perhentian Bas Kelang, teringat pula aku pada pengalamanku kira-kira sepuluh tahun lalu.)

Sebelum ke Kedutaan Thai untuk mengambil visa, aku sempat singgah di Pustaka Antara, membeli tiga buah buku: Tasauf Moderen Pak Hamka, Sandera Pak Arena, dan Sabai Nan Aluih (cerita kaba yang terkenal itu). Kononnya, ketiga-tiga buku ini akan kubaca semasa dalam perjalanan ke Bangkok dan seterusnya ke Vientianne dengan kereta api.

Memang lazim bagiku membaca novel sepanjang pengembaraan (meminjam tabiat teman-teman dari Eropah). Pernah tamat dua novel tebal kubaca semasa dalam perjalanan dari Kuala Lumpur ke Chiengmai. (Novel Die Blech Trommel oleh Grass dan Berlin Alexanderplatz oleh Döblin dalam bahasa Jerman itu telah ditinggalkan oleh pengembara lain di hotel murahan dan mungkin kemudiannya telah dipungut, dibaca, dan ditinggalkan pula di hotel murahan di kota-kota lain di Asia. Tetapi, kalau kutinggalkan Sabai Nan Aluih yang ditulis dalam bahasa Minang itu, siapa pula yang akan memungut dan membacanya?)

-CATATAN, halaman 346.

Sebarang komen dan pandangan? Sila kemukakannya di ruangan komen.

0 comments:

Post a Comment

Twitter

Follow lamansesawang on Twitter

Rakan Catatan Latiff Mohidin

Catatan yang Lain

Ikut Melalui e-mel

Powered by Blogger.